Category Archives: hobby

My New Hamster: Alby and Dovy

Standard

Huhui,,selamat datang untuk keluarga baruku, Alby sama Dovy. Alby ma Dovy ini dua hamster kecil yang baru aku beli dari pasar malem tadi malam. Hahaha lucu juga sih. Kemarin @ikanz91 ngajak ketemuan, yah biasalah bawaan duo jomblowers klo malem minggu, …

Sebenernya sih mau ngobrolin ‘dagangan’. Nah abis ngobrolin dagangan..berhubung udah lama gak jalan-jalan juga…tiba2 pengin makan coklat anget yang meleleh-leleh. Tapi jujur aja males perginya.

Tadi malem pas ada even Jogja Java Carnival juga. Mau pergi kesana…tapi udah terlanjur malem dan kebayang deh ramenya. Yaudah akhirnya kita berdua mutusin buat makan jagung bakar n pisang coklat keju di depan GOR UNY. Abis itu… @ikanz91 ngajakin ke pasar malem. Kwkwkw..

Aku: Ada apa di pasar malem?

Ikanz91: ada makanan

Aku: Hah? Makanan apa?

Ikanz91: Yo macem2 lah

Eh kan di pasar malem ada sate gajih *baru nyoba sekali. Pengin lagi ah..haha. Suka aja ama rasanya yang kenyal-kenyal manis 😀 Tapi better buat makan 1-2 tusuk aja. Klo kebanyakan eneg…dan kayanya yang namanya lemak tetep aja gak sehat sih 😀

Akhirnya pergilah dua orang dara ini pasar malem. Jalan-jalan..dapet sate gajih. Abis itu pas mau pulang…ehhh ada hewan imut2 menggoda.

Awalnya sih gak pengin. Soalnya aku gak terlalu telaten buat ngurusin hewan. Takut mati. Tapi bener deh, lucu banget. Lagian kayanya challenging gtu kalo aku bisa mempertahankan hidup makhluk lucu dan imut itu. Akhirnya aku beli dua hamster Campbell berumur  1 bulan, masih kecil banget. Sampai di rumah…hunting-hunting info tentang cara melihara hamster. Okehhhh saya siap! Bismillah… ^_^

#kisah satu

Hamsterku namanya Alby Campbell dan Dovy Campbell. Bingung sih milih nama. Jadi namanya aku ambil dari spesies genetiknya aja. Si Alby itu jenis hamster Campbell dengan warna putih polos bermata merah alias albino. Nah si Dovy warnanya coklat n matanya merah, jenisnya Dove.

#kisah dua

Awalnya aku mau melihara satu aja, yang cowok. Kan cuma buat kepuasan aja ngeliatin hewan lucu. Tapi kepikir euy..klo cuma satu aku sih seneng, tapi hewannya kesepian kali yah. Ya udah beli dua. Penginnya sih biar gak beranak, aku beli cowok aja. Tapi kok pengin juga klo hewanku bisa berinteraksi dan membina keluarga sakinah mawadah warohmah (haha..lebay). Akhirnya belinya cewek cowok. Si Alby cowoknya, si Dovy ceweknya.

Abis itu aku buka-buka website. Gubrakkkk! Katanya umur hamster bisa sekitar  4tahun. Dan selama itu dia bisa melahirkan 6 kali. Sekali melahirkan antara 3-15. Hadooohhh bisa jadi peternak dong akuuhhh L

Tips: So, kalo kamu mau melihara hamster, pikirkan bener deh mau ternak apa kagak, hahaha

#kisah tiga

Tadi malem aku pikir tuh hamster bakalan tidur nyenyak. Ya ampyuunnn malah mainan muter2 aja di kincir n bersuara ribut. Terutama si Dovy tuh, ampe mikir..kasihan tuh kalo kecapekan gimana. Sambil chat ama Mas Eka Tandabaca soal si hamster, sambil nahan ngakak ngeliat tingkahnya Dovy. Perasaan muternya lebih kenceng dari gerakan kakinya…hahaha

Nah, tengah malam..Si Alby mulai bangun. Aihhh mak! Beringas amat.. si Dovy dikejar2 mulu diajak kawin. Ampe takut klo si Dovy mati, hukhuk… Aduh, tulung…kan hewan gak bisa KB. Jangan cepet2 punya anak…aku lagi belajar melihara kalian hoi!!

>> ni aku bingung, katanya hamster bisa mulai berkembang biak umur 4 bulan. Ini baru 1 bulan kok udah beringas gitu, bisa hamil gak yah? Huuu…–“

Oyah, ni hamster berdua beneran deh malemnya ribut bener. Aku udah matiin lampu, udah tidur..kebangun gara-gara mereka masih main puteran. Semalaman kayanya..  — “

#kisah empat

Ternyata bener kata Mas Eka, ni hamster sejenis spesies nokturnal. Doyan melek malem. Siangnya mereka tiduuuurrr aja, padahal pengin liat mereka sibuk muter kaya semalem. Tapi it’s ok lahhh..

Tapi, takutnya ni malah jangan2 mereka diem aja krn kurang maem. Haduh…

Ya udah aku kasih mereka kwaci… eh nyak…langsung habis! Aduh gila..hamsternya beneran kelaperan. Akhirnya aku lari ke kebun buat ambil bayam *abis di dapur ga ada sayur*. Kaya kata penjualnya, tuh bayam aku basahin air trus aku kasihin..hm..di maem sih tapi dikit. Ni abis kandang dibersihin aku kasih beras deh. Sabar yang saying, mamah belum ke pasar beli wortel –“

#kisah lima

Ada beberapa hal yang aku masih bingung ni. 1. Apakah hamster perlu divaksinasi? Kata temenku n penjualnya sih, gak perlu soalnya dia tuh kuat. Beda ama kucing. Tapi kata yang lain, perlu…hmm..

2. Apakah makan banyak bisa bikin dia mati? Kata penjualnya sih nggak. Jangan khawatir.. hm..binun euy. Soalnya si Dovy tadi malem makan banyak banget ampe pipinya gembung *lucu banget*.

Nah yang nyebelin, ini aku barusan bersihin kandang n kasih makan Alby ama Dovy. Ya ampuuuunnn baru juga diangkat, di pindah ke kotak. Si Alby buang e-ok banyak banget hwhhh… baru dibersihin udah buang air lagi. Aiihh…pantesan tadi pagi rada bau. Awas klo makan banyak tapi gak endut yah!

Gara-gara mikir banyak e-ok sama baunya tadi, jadi kepikir buat beliin sabun *yang bentuknya kaya butiran-butiran pasir putih itu nah*. Paling gak suka klo hewan peliharaan bau euy! Hmm…sabar yah Alby n Dovy…

*sekian kisah dua hamster baru saya. Begitulah secuplik kisah mereka yang gak jelas gitu, hahaha…sekarang Alby sama Doby lagi aku angin-anginin di luar biar semangat muter-muter lagi 😀

*Yogyakarta, 23 Oktober 2011 jam 16:00

Jurnalisme vs Kriminalisme

Standard

Masih terlintas di benak saya pada ‘salah satu’ cita-cita saya nantinya. Jurnalis. Banyak bayangan yang muncul kalo ngomongin jurnalis. Di mata saya sendiri, kerjaan ini penuh tantangan, penuh kreativitas, penuh keberanian,butuh wawasan, dan bebas!

Namun sudah jadi pandangan umum kalau jurnalis itu kerjanya berat. Ya toh? Sudah kerjaannya macam dokter, kapanpun calling harus siap tempur, siap lembur, siap adu deadline, siap adu lidah, adu otak…adu fisik… Duh!

Yang terakhir ini entah kenapa bisa terjadi yah? Gak habis pikir. #ganti topik

Setelah semingguan yang lalu ada berita tentang pengeroyokan wartawan oleh oknum pelajar SMA di tingkat nasional, beberapa hari kemudian santer juga berita adanya pengeroyokan jurnalis kampus oleh kelompok organisasi lain sebuah universitas di Yogyakarta.

Hal semacam ini nggak cuma terjadi sekali dua kali aja. Kalau kita search di google, akan banyak kasus serupa ditemukan. Di kampus sendiri hal ini sering banget terjadi. Gak habis pikir kenapa ya?

Logikanya, kemungkinan ada beberapa hal yang bikin ini terjadi. Pertama, kurangnya pemahaman masyarakat sama dunia jurnalisme. Kedua, udah membudayanya kekerasan. Ketiga, emang citra jurnalis dan media udah buruk di masyarakat.

Untuk yang pertama saya ambil kasus di dunia jurnalis kampus aja kali yah. Yang namanya LPM seringkali dikeluhkan oleh organisasi lain –walau banyak juga yang memuji dan berharap- sebagai lembaga yang terlalu banyak cingcong, banyakan protes, nggak bekerja sama, dll. Banyak LPM akhirnya tidak bisa membina hubungan baik dengan lembaga lain seperti BEM, DPM (Senat), dll karena kevokalannya. Di lain pihak, lembaga-lembaga lain seringkali kurang/tidak mengerti cara kerja media yang membuat mereka sering kelabakan ketika mendapati berita yang tak sedap.

Secara prosedural, berita tak sedap apalagi kalau memang menyalahi kaidah pemberitaan sangat mudah diatasi. Lembaga/perorangan yang bersangkutan bisa menyampaikan langsung lewat media yang bersangkutan. Kalau memang terjadi kesalahan dalam pemberitaan, media bisa melakukan ralat (seperti kesalahan penulisan nama orang, tempat, dll), permintaan maaf secara tertulis maupun lisan (kesalahan isi yang biasanya terkait pencemaran nama baik), maupun hak jawab.

Ada lagi yang sering dilupakan, yaitu membuat berita/ulasan tandingan melalui media yang dimiliki lembaga terkait. Biasanya LPM dan BEM atau DPM maupun HMJ sama-sama memiliki media. Sayangnya, fungsi media di tingkat lembaga non LPM seringkali hanya menjadi media pencitraan belaka. Fungsi ini bisa ditingkatkan (walaupun tetep aja pencitraan sih) ketika menghadapi pemberitaan miring dari media LPM.

Intinya, fungsi LPM dapat berjalan dengan baik, begitu juga lembaga lain. Bahkan dengan cara ini, persaingan media akan menjadi lebih sehat dan kehidupan intelektual kampus akan meningkat. Toh nantinya masyarakat (baca: mahasiswa) akan dapat mengambil sudut pandang tersendiri dari informasi yang mereka dapatkan.

Mengenai budaya kekerasan, nampaknya memang udah ‘jamannya banget’. Nggak solutif banget kalau segala hal diselesaikan dengan kekerasan. Saya juga masih nggak ngerti, kayanya saking hopelessnya atau gimana, kita terkadang suka ‘main potong tengah’. Kalau gak cocok main fisik, gak bisa dibicarakan main mogok, gak bisa dikompromikan main tutup mulut, gak didengar main demo… saya nggak menyalahkan pelaku-pelaku ini semua lo. Sekedar melihat fenomena yang ada. Kalau mau dibahas tentu akan panjang cerita dan terjadi salah-menyalahkan jg J

Nah yang ketiga, soal image buruk jurnalis dan media di kaca masyarakat. Masih nggak ngerti juga nih #nggakngertimulusih#, tapi pada kenyataannya..masih banyak komentar miring yang timbul seputar keberadaan media. Ada yang menilai media sebagai pengadu domba, sebagai pihak yang sok kuasa, sebagai ‘mesin pencari uang’ semata, sebagai alat politik, dll. Bahkan dalam kasus pengeroyokan wartawan, seringkali wartawan disalahkan sebagai pihak yang sok pahlawan. Nah loh! Udah jatuh tertimpa tangga. Untuk masalah terakhir ini, semuanya kembali ke media. Tujuan yang baik dan dilakukan dengan cara yang benar, insya Allah akan membuahkan hasil maksimal.  J

#Duniakecil, 23092011:0243

Ditulis oleh Sri Handayani sebagai dukungan untuk teman2 persma atas kasus pengeroyokan jurnalis kampus di UST, Yogyakarta.Saksi Sejarah