Category Archives: diary

My New Hamster: Alby and Dovy

Standard

Huhui,,selamat datang untuk keluarga baruku, Alby sama Dovy. Alby ma Dovy ini dua hamster kecil yang baru aku beli dari pasar malem tadi malam. Hahaha lucu juga sih. Kemarin @ikanz91 ngajak ketemuan, yah biasalah bawaan duo jomblowers klo malem minggu, …

Sebenernya sih mau ngobrolin ‘dagangan’. Nah abis ngobrolin dagangan..berhubung udah lama gak jalan-jalan juga…tiba2 pengin makan coklat anget yang meleleh-leleh. Tapi jujur aja males perginya.

Tadi malem pas ada even Jogja Java Carnival juga. Mau pergi kesana…tapi udah terlanjur malem dan kebayang deh ramenya. Yaudah akhirnya kita berdua mutusin buat makan jagung bakar n pisang coklat keju di depan GOR UNY. Abis itu… @ikanz91 ngajakin ke pasar malem. Kwkwkw..

Aku: Ada apa di pasar malem?

Ikanz91: ada makanan

Aku: Hah? Makanan apa?

Ikanz91: Yo macem2 lah

Eh kan di pasar malem ada sate gajih *baru nyoba sekali. Pengin lagi ah..haha. Suka aja ama rasanya yang kenyal-kenyal manis 😀 Tapi better buat makan 1-2 tusuk aja. Klo kebanyakan eneg…dan kayanya yang namanya lemak tetep aja gak sehat sih 😀

Akhirnya pergilah dua orang dara ini pasar malem. Jalan-jalan..dapet sate gajih. Abis itu pas mau pulang…ehhh ada hewan imut2 menggoda.

Awalnya sih gak pengin. Soalnya aku gak terlalu telaten buat ngurusin hewan. Takut mati. Tapi bener deh, lucu banget. Lagian kayanya challenging gtu kalo aku bisa mempertahankan hidup makhluk lucu dan imut itu. Akhirnya aku beli dua hamster Campbell berumur  1 bulan, masih kecil banget. Sampai di rumah…hunting-hunting info tentang cara melihara hamster. Okehhhh saya siap! Bismillah… ^_^

#kisah satu

Hamsterku namanya Alby Campbell dan Dovy Campbell. Bingung sih milih nama. Jadi namanya aku ambil dari spesies genetiknya aja. Si Alby itu jenis hamster Campbell dengan warna putih polos bermata merah alias albino. Nah si Dovy warnanya coklat n matanya merah, jenisnya Dove.

#kisah dua

Awalnya aku mau melihara satu aja, yang cowok. Kan cuma buat kepuasan aja ngeliatin hewan lucu. Tapi kepikir euy..klo cuma satu aku sih seneng, tapi hewannya kesepian kali yah. Ya udah beli dua. Penginnya sih biar gak beranak, aku beli cowok aja. Tapi kok pengin juga klo hewanku bisa berinteraksi dan membina keluarga sakinah mawadah warohmah (haha..lebay). Akhirnya belinya cewek cowok. Si Alby cowoknya, si Dovy ceweknya.

Abis itu aku buka-buka website. Gubrakkkk! Katanya umur hamster bisa sekitar  4tahun. Dan selama itu dia bisa melahirkan 6 kali. Sekali melahirkan antara 3-15. Hadooohhh bisa jadi peternak dong akuuhhh L

Tips: So, kalo kamu mau melihara hamster, pikirkan bener deh mau ternak apa kagak, hahaha

#kisah tiga

Tadi malem aku pikir tuh hamster bakalan tidur nyenyak. Ya ampyuunnn malah mainan muter2 aja di kincir n bersuara ribut. Terutama si Dovy tuh, ampe mikir..kasihan tuh kalo kecapekan gimana. Sambil chat ama Mas Eka Tandabaca soal si hamster, sambil nahan ngakak ngeliat tingkahnya Dovy. Perasaan muternya lebih kenceng dari gerakan kakinya…hahaha

Nah, tengah malam..Si Alby mulai bangun. Aihhh mak! Beringas amat.. si Dovy dikejar2 mulu diajak kawin. Ampe takut klo si Dovy mati, hukhuk… Aduh, tulung…kan hewan gak bisa KB. Jangan cepet2 punya anak…aku lagi belajar melihara kalian hoi!!

>> ni aku bingung, katanya hamster bisa mulai berkembang biak umur 4 bulan. Ini baru 1 bulan kok udah beringas gitu, bisa hamil gak yah? Huuu…–“

Oyah, ni hamster berdua beneran deh malemnya ribut bener. Aku udah matiin lampu, udah tidur..kebangun gara-gara mereka masih main puteran. Semalaman kayanya..  — “

#kisah empat

Ternyata bener kata Mas Eka, ni hamster sejenis spesies nokturnal. Doyan melek malem. Siangnya mereka tiduuuurrr aja, padahal pengin liat mereka sibuk muter kaya semalem. Tapi it’s ok lahhh..

Tapi, takutnya ni malah jangan2 mereka diem aja krn kurang maem. Haduh…

Ya udah aku kasih mereka kwaci… eh nyak…langsung habis! Aduh gila..hamsternya beneran kelaperan. Akhirnya aku lari ke kebun buat ambil bayam *abis di dapur ga ada sayur*. Kaya kata penjualnya, tuh bayam aku basahin air trus aku kasihin..hm..di maem sih tapi dikit. Ni abis kandang dibersihin aku kasih beras deh. Sabar yang saying, mamah belum ke pasar beli wortel –“

#kisah lima

Ada beberapa hal yang aku masih bingung ni. 1. Apakah hamster perlu divaksinasi? Kata temenku n penjualnya sih, gak perlu soalnya dia tuh kuat. Beda ama kucing. Tapi kata yang lain, perlu…hmm..

2. Apakah makan banyak bisa bikin dia mati? Kata penjualnya sih nggak. Jangan khawatir.. hm..binun euy. Soalnya si Dovy tadi malem makan banyak banget ampe pipinya gembung *lucu banget*.

Nah yang nyebelin, ini aku barusan bersihin kandang n kasih makan Alby ama Dovy. Ya ampuuuunnn baru juga diangkat, di pindah ke kotak. Si Alby buang e-ok banyak banget hwhhh… baru dibersihin udah buang air lagi. Aiihh…pantesan tadi pagi rada bau. Awas klo makan banyak tapi gak endut yah!

Gara-gara mikir banyak e-ok sama baunya tadi, jadi kepikir buat beliin sabun *yang bentuknya kaya butiran-butiran pasir putih itu nah*. Paling gak suka klo hewan peliharaan bau euy! Hmm…sabar yah Alby n Dovy…

*sekian kisah dua hamster baru saya. Begitulah secuplik kisah mereka yang gak jelas gitu, hahaha…sekarang Alby sama Doby lagi aku angin-anginin di luar biar semangat muter-muter lagi 😀

*Yogyakarta, 23 Oktober 2011 jam 16:00

Advertisements

Books in My Cupboard: Kenangan Gempa Jogja 27/5

Standard

Aku menulis catatan ini di sela kegiatan membongkar dan (kalau selesai) merapikan kembali kamarku. Seperti biasa, aku selalu kebingungan harus menaruh buku-bukuku di mana. Pada kegiatan hari ini aku memutuskan untuk menyimpan buku-buku yang dulunya kuletakkan di rak, ke dalam lemari pakaianku. Ketika memutuskan hal ini, aku teringat satu memori yang buatku cukup berkesan tentang peristiwa pada saat Gempa Yogya 27 Mei 2006 lalu.

Aku mempunyai impian (yang ‘mungkin’ banyak temanku sudah tahu) untuk mempunyai perpustakaan pribadi/keluarga di rumah. Impian ini sudah ada sejak SD, dan tak pernah surut hingga aku memasuki bangku kuliah (sejarahnya panjang). Diawali sejak SMK, ketika aku beberapa kali mendapatkan uang tidak dari pemberian orang tua, akhirnya aku mulai sering bepergian ke pameran buku bersama teman-teman. Di situlah awalnya aku mulai memantapkan niat untuk memulai mewujudkan impianku.
Langkah pertama kulakukan dengan mengumpulkan semua buku yang ada di rumah, termasuk milik orang tua dan kakak-kakakku. Tidak banyak, hanya belasan, karena memang keluarga tidak mempunyai banyak buku. Buku-buku itu kusampuli dan kutata di antara jajaran meja belajar sambil membayangkan lebih banyak buku dan, kutata di antara jajaran meja belajar sambil membayangkan lebih banyak buku dan, “Someday there will be more and more and many many books here.”

Dalam beberapa tahun, akhirnya aku berhasil memiliki semakin banyak buku, baik yang kubeli sendiri maupun pemberian dari teman atau guruku. Aku mulai bingung menaruh buku-buku tersebut. Bukan karena banyaknya buku yang kumiliki (karena memang masih sedikit), tapi karena tidak adanya ruang dan peralatan yang cukup di kamarku, dan tidak akan ada yang mau merawat buku-buku itu jika kuletakkan di luar kamar. Akhirnya untuk membuat kamar ‘terlihat’ tetap luas dan tidak memusingkan, aku pun memutuskan untuk ‘menyembunyikan’ (baca: menyimpan) buku-buku itu di lemari pakaian. Jadi, di mana pakaianku? Ah, aku juga lupa dulu kutaruh di mana.

Pada saat terjadi Gempa ‘yang dulu itu’, malamnya aku sedang belajar untuk menghadapi SPMB. Soal-soal masih ada di meja belajar ketika aku beranjak tidur dengan lelap. Paginya (alhamdulillah aku lagi rajin), aku bangun pagi dan pergi ke mushola untuk sholat subuh, lalu pulangnya hendak mencuci baju. Tiba-tiba seekor kucing menjatuhkan tumpukan gelas yang belum sempat dicuci, sehingga semua anggota keluarga bangun untuk memeriksanya (biasanya pada molor aja tuh, termasuk aku).

Ketika selesai mencuci, aku hendak menjemur pakaianku di jemuran milik pamanku (aku lupa kenapa nggak jemur di jemuran sendiri). Ketika itu pula gempa datang. Aku panik karena baru merasakan pertama kali gempa yang sehebat itu, tapi masih bingung apa yang terjadi. Setelah aku melihat rumah pamanku (yang kurang lebih hanya satu meter dari tempatku berdiri) ambruk habis di depanku, aku baru sadar ini gempa ‘luar biasa’. Aku segera berlari hendak masuk rumah, namun melihat kakakku sudah menarik-narik nenekku yang hampir kehabisan nafas. But, at least, semua anggota keluarga selamat.

Rumahku sudah sangat aneh jadinya. Tembok kanan miring ke kanan, kiri miring ke kiri, depan maju ke depan, belakang mundur ke belakang. Kami semua hampir shock dan sempat juga terhasut isu tsunami. Setelah pulang dari ‘bepergian berpisah-pisahan’ gara-gara isu tersebut, kami baru mulai memeriksa rumah kami dari luar saja. Kamarku adalah bagian terparah yang menjadi korban. Sampai hari ketiga, tidak ada yang berani masuk rumah. Selama itu juga aku masih berpikir?揃aiklah, semua selamat. Rumah rusak. Tinggal satu hartaku, BUKUKU!?Dan aku mendadak lemas membayangkan buku yang kukumpulkan bertahun-tahun hancur terkena hujan dan panas berhari-hari.

Di hari ketiga, akhirnya kami boleh masuk rumah –hanya boleh untuk beberapa menit. Aku langsung menilik kamarku. Ranjang dan tempat sampah hancur, meja belajarku hancur?soal-soal SPMB-ku juga hancur, basah dan sudah menjadi makanan hewan-hewan kecil sebangsa?rayapkah? I don’t know..
Lalu aku mulai dipanggil-panggil untuk keluar karena takut terjadi gempa susulan. Tapi aku masih ingin di kamarku, memastikan buku-bukuku baik-baik saja. Aku buka lemari pakaianku, dan?bukan hanya utuh?buku-buku itu masih tertata rapi dan bersih! Hoho, keanehanku bermanfaat juga, aku bersorak-sorak dalam hati.

Selama sebulan, buku-buku itu aku tumpuk di meja di serambi rumah sambil menunggu perbaikan rumah selesai. Sekarang, hari ini, aku memutuskan untuk kembali menaruh buku-bukuku di lemari pakaian. Pakaianku? Hm?Aku tak tahu! Mungkin kutaruh di rak buku saja, hahaha?^^

*melanjutkan aktivitas awal

Kenapa Australia, Bukan Singapura?

Standard

Ketika mendaftar sebagai pengajar di sebuah bimbel, dalam tes tertulis saya ditanya apa rencana jangka panjang yang ingin Anda capai? Saya menjawab, ingin melanjutkan S2 di Australia atau Amerika untuk jurusan Bahasa Inggris atau Pendidikan Bahasa Inggris. Jika tidak bisa kuliah di luar negeri, saya ingin banting stir saja ke Jurusan Manajemen di tanah air. Yah, sedikit rencana gila kalau mengingat kondisi saya sekarang. Tapi toh impian tetap impian.

Saya ditanya, kenapa Australia..bukan negara lain, Singapura misalnya? Saya bilang, saya ingin belajar langsung di negara yang penduduknya benar-benar menggunakan bahasa Inggris berikut kebudayaannya. Bahasa Inggris di Singapura kan nggak pure English dan banyak aspek budaya yang mungkin berbeda.

Sebenarnya sih, saya hanya mau ‘dipaksa bertahan hidup’ di negara berbahasa Inggris saja. Soalnya belajar Bahasa Inggris di Indonesia yang saya jalani ini rasanya masih omdo. Banyak sisi bahasa yang tidak dapat kita pahami hanya dari ‘bahasa’nya saja. Aspek budaya tidak akan pernah lepas dari bahasa. So, kalau saya mau belajar Bahasa Inggris yang tidak setengah-setengah saya harus tetap berusaha dan percaya.

Ibarat sudah terjun ke arena, maka langkah terbaik adalah berperang.

Semoga Tuhan memudahkan langkah ke depan.

Menjadi yang Diandalkan, Tidak Terbiasa Mengandalkan

Standard

Beberapa tahun lalu, ketika masih menjabat sebagai pimpinan di salah satu lembaga mahasiswa di fakultas, anak buah saya (selanjutnya saya sebut teman-teman saya) mengadakan pertunjukan drama di kampus. Ini adalah agenda Ketahuilah, apapun yang menjadikanmu tergetar, itulah Yang Terbaik untukmu ! Dan karena itulah, Qalbu seorang pecinta-Nya lebih besar daripada Singgasana-Nya. - Jalaludin Rumitahunan yang menjadi tugas kelulusan mata kuliah. Untuk ini, teman-teman harus latihan ekstra keras setiap malam, dan akan ditentukan hasilnya pada hari H. Sebagai pengayom, saya tidak mungkin absen dari pertunjukan mereka, namun saya tidak mendapat pasangan/teman nonton. Kawan dekat saya sudah berangkat duluan karena saya masih ada acara sebelumnya, sedangkan teman-teman sekelas saya tidak ada yang suka pertunjukkan seni.

Saya tidak mungkin datang sendiri. Selain akan terlihat seperti ‘wanita kesepian’, rasanya juga akan menjemukan jika harus menonton sendiri. Akhirnya saya ajak sepupu. Saya jemput di rumahnya dan saya bilang ke ibunya, “Tapi pulangnya agak malam lho Bulik, soalnya undangannya jam 7 biasanya jam 7.30 baru mulai.”

Selama menonton, sepupu sempat berkata, “Tenang aja, pokoknya kalo sama kamu tu pasti Mama’ iya-iya. Coba kalau sama aku.”

Selanjutnya, kalimat ini sering sekali dia ucapkan. Terkadang ditambah dengan kata-kata, “Aku tu nggak dipercaya, Mbak…mau kemana-mana pasti nggak boleh.”

Mengingat ini, saya jadi teringat saat pertama ‘mencoba dipercaya’ oleh orang tua. Ketika itu saya kelas 1SMK. Sebenarnya, walaupun sangat keras, tapi Ayah saya cukup demokratis dalam beberapa hal. Sayangnya, karena saking sayang pada anaknya yang semua perempuan, terkadang ada sisi overprotected dalam dirinya.

Ketika saya SD misalnya, saya tidak boleh bersepeda di jalan raya yang menurut saya aman –dan saya sering lalui diam-diam. Setiap berpapasan dengan beliau di jalan, di rumah saya akan ditanya apa saya tadi lewat jalan itu, lalu akan diberi ceramah singkat tentang bahaya lalu lintas. Begitu juga ketika saya belajar motor.

Ketika menyadari bahwa orangtua saya terlalu khawatir, sekaligus menyadari bahwa saya tahu semuanya aman dan bisa saya mengatasinya, dan orangtua bisa mempercayai saya, saya berpikir apa yang harus dilakukan? Pembuktian..ya… Namun, hingga hari itu saya tidak tau pembuktian seperti apa yang bisa saya lakukan.

Suatu hari ada acara di sekolah bekerja sama dengan salah satu STM. Di acara tersebut ada acara mountaineering (yah Cuma kecil-kecilan). Itu pertama kalinya buat saya dan sangat menakutkan. Asal tau saja, saya takut ketinggian dan takut naik motor atau sepeda jika harus melintasi jembatan tinggi ketika itu.

Awalnya saya tidak mau ikut. Karenanya saya cuek walaupun teman-teman berani. Lalu Ayah saya datang. Ketika itulah tiba-tiba saja saya teringat pada pembuktian. Lalu saya minta ijin pada Ayah saya. Pertama dia bilang, “Ya sana kalau berani.”

“Tapi aku wedi (takut).”

Lalu terjadi tawar menawar. Saya sendiri memang takut. Setelah melihat seorang anak laki-laki bergelantungan, akhirnya Ayah saya bilang, “wis nggak usah” dan saya tidak ingat apa katanya. Intinya dia melarang dan khawatir.

Akhirnya saya bulatkan tekad, lalu saya bilang saya ingin coba, saya berani. Akhirnya saya melakukan hal itu di depan Ayah saya. Sampai di rumah, Ayah saya bercerita pada ibu.

Di luar dugaan, hari berikutnya saya yang biasanya tidak boleh berkendara di jalan utama (Ring Road), justru diminta mengantar ibu untuk lewat jalur utama lain (Jl. Solo). Lalu saya memulai dengan perlahan hingga ke Kulonprogo, Wonogiri, dan terakhir mengunjungi rumah kakak saya di Boyolali. Masih dekat memang, tapi usaha untuk bisa dipercaya dan diandalkan perlu proses perlahan-lahan.

Sejak itu saya selalu mengingat bahwa saya bisa diandalkan, orang tua mempercayai saya dan saya berusaha memegang kepercayaan. Semoga Tuhan memudahkan langkah ke depan.

Menunda

Standard

Skripsi tertunda, sepertinya ini masalah umum yang sering dialami mahasiswa, tidak terkecuali saya. Awal kuliah dulu, ketika saya memilih jurusan yang sekarang saya geluti (Pendidikan Bahasa Inggris), petugas pendaftaran waktu itu bilang ke orangtua saya, “Ini jurusannya udah terkenal ini pak, lama lulusnya.” Saya masih ingat betul, Guru Ekonomi saya ketika itu bilang, “3,5 tahun ya Nda? Ya? Harus yakin…pasti bisa!” Hadeu… salahnya saya apa ya ketika itu gak memutuskan untuk yakin? Gimana nggak, dosen-dosen saya aja konon g ada yang lulus 3,5 tahun.. Ketika awal semester dulu semuanya seakan sudah terencana. Semester 5 KKN sambil ambil data, semester 6 mengerjakan, semester 7 lulus…. But, the fact: Ketika semester 6, konon skripsi harus dikerjakan selama 1 tahun, tidak boleh lebih. Kalau lebih harus ganti judul, katanya. Aihhhh salah lagi percaya katanya katanya. Akhirnya semester 6 nggak jadi ambil judul. Semester 7 akhirnya saya ambil judul. Sudah fix…tapi ada masalah. Ketika itu tiba-tiba kondisi di sekolah tempat saya akan penelitian berubah drastis. Saya akhirnya nggak bergeming. Mangkrak lah skripsi selama setahun. Padahal untuk mengajukan judul baru harus nunggu semester 9. Akhirnya semester 9 saya ambil judul lagi. Sudah fix….tapi belum dikerjakan lagi. Setiap ketemu teman ditanya….”sudah skripsi belum?” “Sudah lulus belum?” Suatu hari Yangkung (Ayahnya guru saya) bilang, “Gimana skripsinya mbak handa?” Yah jawaban saya standar saja (memang ada jawaban lain ya? Bohong dong, hehe) Lalu kata beliau, “Mahasiswa itu harga dirinya di skripsi itu, jadi kalau skripsinya nggak diselesaikan? Mau dikatain nggak punya harga diri? Hayo…” 😀 Beberapa minggu yang lalu, artinya sudah berbulan-bulan dari waktu itu, saya bercengkerama lagi dengan Ibu Guru. Betapa sulitnya hanya untuk menentukan prioritas antara kerja dan skripsi. Masalahnya, skripsi itu tidak ada tuntutan di depan mata. Kalaupun ada, tidak benar-benar nampak. Dosen tidak menanyakan, orangtua jarang bertanya, yang lain juga tidak ‘mengena’ pertanyaannya. Beda dengan kerja yang tuntutannya di depan mata. Murid menuntut untuk datang tiap hari, orang tua siswa menuntut untuk memberi yang terbaik, lembaga menuntut untuk dipenuhi haknya, diri sendiri juga menuntut karena kebutuhan hidup. Nah ya…akhirnya jadilah tanpa disadari justru kerja jadi prioritas utama. Gimana caranya ya menjadikan skripsi ada di atas pekerjaan? Saya ingat (dan mungkin akan terus teringat kata guru saya), “kalau sesuatu itu ditunda, akan banyak masalah yang muncul. Jadi semakin lama kamu menunda, akan semakin banyak masalah yang mengikuti. Jadi cepat selesaikan ya, biar lebih lega.” Ya Tuhan, help me to fix this. Bless me, My Almighty… Gimme the best,,please..